Tuesday, December 8, 2009

Dimana kan ku cari ganti.

Coretan ini datang dari pengirim email.sebelumnya artikel ni dlm BI telah diterjemahkan dalam BM.dan di olah semula oleh saya demi memenuhi keadaan.



4 thn yg lalu, isteri saya telah meninggal dunia kerana kemalangan. saya selalu berfikir macam mana keadaan isteri saya di sana, cukupkah amalan ketika menghadapi yg esa. isteri saya mesti berasa sedih kerana tinggalkan suami yang tidak pandai menjaga anak dan rumah dengan baik kerana selama ini memang tugas isteri,tugas saya hanya di luar mencari rezeki

Pada suatu hari, saya terpaksa tinggalkan anak yg sedang lena tidur kerana emergency work. memikirkan nasi yang masih ada, saya mengoreng telur. saya membisikkan pesanan pada anak yang tengah tidur lantas keluar dari rumah.

Dengan tanggungjawab saya di rumah dan pejabat, saya teramatlah letih hingga tak ada tenaga langsung.saya mencium dan memeluk anak pun ala kadar dan terus masuk tidur tanpa makan malam.ketika hendak baring saya merasakan saya terduduk atas mangkuk porcelain lantas pecah beserta cecair tumpah.saya bingkas bangun dan terkejut dgn apa yg saya dapati,saya nampak mangkuk berisi instant noodle pecah dalam blanket saya,apalagi dalam keadaan yang amat marah lalu saya memanggil dan mengambil hanger dan memukul anak saya. Anak saya tidak menangis tapi memberitahu: -

"saya sangat lapar, tapi tak ada nasi. jadi saya buat keputusan utk makan noodles. saya teringat ayah kata tak boleh guna dapur gas kalau tak ada org tua di rumah. jadi saya pergi bilik air dan gunakan air panas shower utk membuat noodles utk saya dan ayah. ayah tidak balik rumah lagi so saya menyimpan noodles tu dalam blanket ayah kerana takut ia akan menjadi sejuk. saya terlupa nak memberitahu ayah kerana masa ayah balik tadi saya tengah syok bermain dengan anak patung maafkan saya ayah"...

air mata berlinangan tetapi saya tak nak menangis depan anak. saya terus masuk bilik air lantas membuka shower dan terus menangis. selepas tu, saya memeluk anak dengan erat dan menyapu ubat ke punggung nya sambil menidurkan dia. saya membersihkan bilik tidur. selepas selesai membersihkan bilik,Dengan perlahan saya menjenguk anak,Dia sedang menangis melihat photo mak dia dan bukannya menangis kerana kesakitan.

Anak saya berusia tujuh tahun.saya sedaya upaya memberi kasih sayang seperti ayah dan ibu,saya juga berusaha memenuhi segala kehendak anak dan jadi jadi bapa yg terbaik

Tidak berapa lama kemudian, saya memukul anak saya lagi.Tapi kali ni saya teramatlah kesal.kisahnya cikgu menelefon memberitahu anak saya tidak hadir ke kelas. saya mengambil time off dan mencari anak di rumah untuk penjelasan.Tapi dia tidak ada di rumah.saya mencari-cari dan terjumpa di kedai computer games. saya bawa anak balik ke rumah dan memukulnya. saya minta penjelasan.anak saya memberitahu hari ini ada 'talent show' dan pihak sekolah telah menjemput ibu utk hadir. oleh kerana dia tak ada ibu, dia tidak mahu join show tersebut dan ambil keputusan utk tidak hadir ke sekolah.

Tidak berapa lama selepas itu, anak saya memberitahu cikgu telah mengajar cara menulis dan belajar. Anak saya terperap sendirian dalam bilik seharian utk belajar dan menulis bersungguh2.dan keputusan peperiksaannya juga sungguh cemerlang,kalau isteri saya ada lagi, mesti dia berbangga dengan pencapaian anaknya,saya juga turut berbangga.

setahun berlalu.kini musim perayaan.kali ni anak saya membuat masalah lagi. semasa saya balik penat dari pejabat,saya mendapt panggilan dari pejabat pos. posmen tu memberitahu, anak saya menghantar beberapa pucuk surat tanpa alamat. saya berjanji dengan diri sendiri agar tidak memukul lagi,Tapi kali ini saya merasa dia amat keterlaluan lalu memukul lagi.anak saya hanya meminta maaf. saya menolak anak saya ke tepi lalu pergi ke pejabat pos utk mengambil surat tersebut.

saya bertanya anak saya atas sikap keterlaluannya. dia memberitahu surat tersebut adalah utk ibu.saya bertanya kenapa hantar banyak dalam satu masa. dia kata dia selalu menulis surat utk mak tetapi setiap kali dia pergi ke peti surat, dia tak dapat hantar kerana dia pendek. tapi hari tu dia pergi, dia dapat mencapai peti surat tersebut,jadi dia menghantar kesemua surat tersebut.

selepas mendengar kata2 itu,saya tergamam dan tidak tahu apa nak cakap lagi.saya jelaskan pada anak saya, ibu di syurga. kalau nak cakap apa2,hanya bakar surat tersebut dan cakap apa yg awak nak katakan juga jgn lupa berdoa selalu, lepas anak saya mendengar, dia terus tidur dgn nyenyaknya. saya terus membakar surat tersebut, tidak berdaya utk membaca isi kandungan tersebut.

Tapi saya terbaca juga salah satu kandungan surat tersebut:

kepada mak,
Saya amat merindui mak. hari ni di sekolah ada 'talent show' dan pihak sekolah telah menjemput ibu2 utk hadir utk kepertunjukan tersebut. sejak mak tak ada, saya tak menyertai pertunjukan tersebut. saya tidak mahu memberitahu ayah kerana dia pasti akan menangis dan merindui mak. ayah mencari saya. utk hilangkan kesedihan... saya pergi lah ke salah satu kedai komputer dan bermain games kat sana. ayah rasa curiga, lalu marah dan memukul saya, tetapi saya tidak memberitahu sbb sebenar. mak, ayah selalu merindui mak dan setiap kali dia mengingati mak, dia akan masuk ke bilik menangis keseorangan. saya rasa kita berdua teramatlah merindui mak. tapi mak, saya mulai lupa macam mana rupa mak. boleh tak mak datang dlm mimpi saya. saya dengar orang kata kalau kita memeluk gambar org yang dirindui, mereka akan dtg dalam mimpi, tapi mak, kenapa mak tidak dtg lagi dlm mimpi saya?

selepas membaca surat tersebut, saya mulai menangis teresak2. saya tidak dapat memenuhi tanggungjawab saya seperti isteri saya.

0 comments:

Post a Comment

Calcutta